Rumahku Sorgaku

Apakah yang terbayang di benak kita ketika membaca atau mendengar kalimat itu???
Sebuah rumah dengan fasilitas dan perabotan mewah, atau rumah dengan kolam renang dan taman luas???
Tentu saja tidak!!!

Rumah surgawi adalah rumah yang menyejukkan, menentramkan, melejitkan kecerdasan dan membangkitkan jiwa, Di rumah surgawi anak-anak akan tumbuh menjadi pribadi yang memiliki keyakinan tinggi kepada kasih sayang dan rahmat Allah Ta’ala, memiliki rasa harga diri dan kepercayaan diri yang kuat untuk terus bertumbuh , berkembang, dan berkontribusi.
Akan tetapi jika di rumah Anda terjadi:
1. KEKERASAN FISIK
2. KEKASARAN VERBAL: bentakan, ancaman sadis, kata-kata tajam, kritikan pedas, umpatan, omelan, cemoohan, hinaan yang menyakitkan, dsb .
3. Bentuk-bentuk komunikasi negatif lainnya.
MAKA Inilah NERAKA DI RUMAH ANDA.
HATI-HATI!!!
1. Selain merusak keharmonisan, komunikasi negatif dapat menimbulkan timbunan ‘file’ berbahaya di pikiran bawah sadar.
2. Komunikasi negatif sangat buruk untuk pendidikan anak.
Contoh: ketika orang tua marah kemudian mengumpat anak-anaknya dengan kata-kata negatif (misal: Bodoh, Tolol, semua isi kebun binatang dikeluarkan) maka anak tersebut akan turun harga dirinya dan menjadi anak yang TIDAK PERCAYA DIRI. (lebih…)

Kedudukan Seorang Ibu

بسم الله الرحمن الرحييم

Dalam Tanzil-Nya yang mulia, Allah ‘Azza wa Jalla berfirman:

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (untuk berbakti kepada) kedua orangtuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun maka bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orangtuamu dan hanya kepada-Kulah kembalimu.“ (Luqman: 14)

Di tempat lain, Dia Yang Maha Suci berfirman:

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَانًا ۖ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهًا وَوَضَعَتْهُ كُرْهًا ۖ وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْرًا ۚ

“Dan Kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orangtuanya, ibunya telah mengandungnya dengan susah payah dan melahirkannya dengan susah payah pula. Mengandungnya dengan menyapihnya adalah tiga puluh bulan….” (Al-Ahqaf: 15)

Dua ayat yang mulia di atas berisi perintah berbakti kepada orangtua sebagai suatu kewajiban dalam agama yang mulia ini. (lebih…)

Definisi Mahrom Dan Macam-Macamnya

Ahmad Sabiq bin Abdul Latif

Banyak sekali hukum tentang pergaulan wanita muslimah yang berkaitan erat dengan masalah mahrom, seperti hukum safar, kholwat (berdua-duaan), pernikahan, perwalian dan lain-lain. Ironisnya, masih banyak dari kalangan kaum muslimin yang tidak memahaminya, bahkan mengucapkan istilahnya saja masih salah, misalkan mereka menyebut dengan “Muhrim” padahal muhrim itu artinya adalah orang yang sedang berihrom untuk haji atau umroh. Dari sinilah, maka kami mengangkat masalah ini agar menjadi bashiroh (pelita) bagi umat. Wallahu Al Muwaffiq.

DEFINISI MAHROM

Berkata Imam Ibnu Qudamah rahimahullah, “Mahrom adalah semua orang yang haram untuk dinikahi selama-lamanya karena seba nasab, persusuan dan pernikahan.” [Al-Mughni 6/555]

Berkata Imam Ibnu Atsir rahimahullah, ” Mahrom adalah orang-orang yang haram untuk dinikahi selama-lamanya seperti bapak, anak, saudara, paman, dan lain-lain”. [An-Nihayah 1/373]

Berkata Syaikh Sholeh Al-Fauzan, ” Mahrom wanita adalah suaminya dan semua orang yang haram dinikahi selama-lamanya karena sebab nasab seperti bapak, anak, dan saudaranya, atau dari sebab-sebab mubah yang lain seperti saudara sepersusuannya, ayah atau pun anak tirinya”. [Tanbihat ‘ala Ahkam Takhtashu bil mu’minat hal ; 67] (lebih…)